Bayu Dari Lembah

Monday, May 03, 2010 Posted by Azizah Aling

Wah, lama benar aku menghilang. Gandingan antara aku dan encik sibuk sangat rapat menyebabkan aku tidak mampu menjengah ke mari. Semoga Allah menerima kesibukanku sebagai sebahagian daripada ibadah dan amal soleh.

Seminggu yang lalu aku ke Negeri di Bawah Bayu melunaskan tugasan rasmi. Kesempatan ini juga digunakan untuk aku merungkai rindu. Sudah lama bayu dari lembah itu tidak dihirup. Sudah 12 tahun tanah itu aku tinggalkan jejak. Banyak perubahan yang ketara di sana sini meskipun banyak lagi ruang yang mesti diperbaiki.


Keberangkatan kali ini pada awalnya tidaklah begitu mengujakan memandangkan badan terlalu letih dengan hambatan tugas yang tidak pernah mahu berhenti. Barang-barang keperluan peribadi dikemaskan di saat akhir. Kenapa? Kerana pada malam sebelum berangkat, aku sibuk menyudahkan naskhah di bawah ini sehingga larut malam. Aku tidak bimbang kerana aku suka berpagi-pagi.


Di minda, aku tahu aku bisa punya waktu usai Subuh nanti untuk melengkapkan segala keperluan kerana penerbangan dijangka berlepas jam 12.15 tengahari. Panjang lagi waktu untuk aku bersantai. Usai Subuh, aku semak tiket. Sekadar mengesahkan apa yang sudah terlekat di minda. Aku lihat waktu penerbangan adalah jam 9.50 pagi. Hah!!! Aku terperanjat besar dan mula kelam-kabut mengemaskan keperluan. Usai mengemas, aku tersenyum sendiri mengenangkan kelalaian diri. Terlalu banyak perkara yang menghuni minda sejak akhir-akhir ini. Ataupun aku sudah tua barangkali.



Dapat membaca buku adalah suatu nikmat yang tidak terluah dengan kata-kata. Aku pernah mengalami tekanan secara diam kerana aku cuba menafikan hak minda untuk membaca buku sebagaimana rutin. Jiwa memberontak. Akhirnya aku tertekan tanpa aku sedari. Sudahnya, dalam kesibukan yang tidak sedikit, aku mencari kesempatan menghadami dua buah buku. Usai menggali intinya, tekanan pun menjauh. Wah! Ajaib sungguh kuasa buku. Maka, itulah sebabnya aku berusaha menguliti buku ini sehingga ke muka terakhir kerana aku tidak mahu membawanya ke Kota Kinabalu. Berat! Lagi pula jika tidak dihabiskan, perasaan membuak-buak untuk mengetahui konklusinya akan hilang.



Tiba di tempat penginapan, aku sempat menyusuri sebuah kompleks beli belah dan terlihat akan pertandingan ini. Aku sangat suka permainanan ini. Di zaman persekolahan, aku adalah salah seorang pemain catur walaupun tidaklah pandai sangat. Aku ada strategi sendiri untuk memberikan Check-Mate kepada lawan dalam masa 4 minit permainan! He he he.. (Ketawa dalam nada sedikit nakal)..


TIP OF BORNEO - Kuala Simpang Mengayau, Kudat.
Hari akhir persidangan, bos mempelawa ke sini.


Subhanallah.. Kehebatan Allah SWT. Tiada tolok bandingnya.




Sebahagian daripada pemandangan di Pasar Filipina atau lebih dikenali sebagai Phillipino Market. Pada hari pertama persidangan selesai, aku menapak seorang diri dari hotel penginapan ke lokasi ini. Kaki hampir kekejangan juga. Belakang juga sedikit kebas memandangkan aku memakai kasut bertumit sedikit tinggi. Aduhai! Silap perhitungan. Aku tidak tahu bahawa di sini penghuninya bukan sembarangan orang. Bila bos menegur keesokan harinya berpesan agar aku tidak terlalu berani berjalan bersendirian, baru timbul rasa takut dalam hati. Jika tidak, pasti aku akan redah lorong demi lorong ke sini bersendirian. Aku rasa selamat. Rupanya tidak. Hmm..



Anak kecil ini tidak mahu gambarnya dirakamkan. Lama kami bersembang. Baru berusia 6 tahun. Belum ke sekolah tadika kerana ibu bapanya tidak punya wang yang cukup. Bayangkan dengan kudrat 6 tahun, dia boleh menolak troli ini bersendirian. Banyak lagi usaha yang perlu dilaksanakan kerajaan agar tahap kemiskinan tegar dapat dihapuskan di sini. Simpatiku meninggi. Aku tidak menangis tetapi jiwa tersentuh melihat ketabahan dia melalui laluan hidup yang ditetapkan Tuhan sebegini. Aku pasti, ada hikmah di sebalik ujian ini.


Kaki pancing seperti aku sangat sukakan laut dan bot. Jiwa berbunga-bunga melihat hasil tangkapan yang segar. Andainya di hotel kami ada dapur yang membenarkan aku memasak makanan sendiri, pasti aku akan membeli bahan mentah barang sedikit untuk dimasak. Aduhai... Sayangnya tidak ada. Tidak mengapa, barangkali aku akan manfaatkan kesempatan lain jika berpeluang lagi ke sini.



Mesti beli untuk stok! He he..




Gamat!



SOLUSI Edisi 19 - Aku menghadami majalah ini sepanjang penerbangan dari KLIA ke KKIA. Membaca dengan air mata. Menangis diam-diam tatkala ada intinya yang menyentuh kalbu. Si Penghiba Hati seperti aku sangat mudah menangis apabila membaca teguran demi teguran, peringatan demi peringatan daripada para ustaz di dalamnya. Bacalah majalah ini aduhai teman! Gali permata berharga di dalamnya. Aku berusaha menyimpan semua koleksi untuk tatapan anak generasiku di hari esok sebagai bekal dan panduan.


Sebahagian "peralatan" wajib jika aku ke mana-mana. Aku menghadami dan menguliti Lasykar Pelangi buat kali ke-3. Barangkali aku sudah merindui karya baru garapan Saudara Andrea Hirata. Membaca tulisan beliau sangat menyenangkan. Anda pasti akan ketawa, menangis dan terharu sepanjang pembacaan bersilih ganti.


Bekerja di usia senja demi sesuap nasi. Ada kisah sayu di sebaliknya. Biarlah ia menjadi rahsia peribadi aku sendiri. Aku tidak tergamak untuk berkongsi di sini. Rasa simpatiku melimpah-limpah.








Aku tidak mahu mengulas apa-apa. Cuma aku kecewa! Hmmmm....

Banyak lagi yang boleh dikongsi. Cuma aku sudah keletihan mahu menyiapkan entri ini. Mata ini asyik meminta dipejam. Menghantar permohonan untuk berehat barangkali sebelum memulakan hari yang bakal mencabar kemampuan minggu hadapan.

Nanti aku akan menulis mengenai Palestin untuk entri akan datang. Ideanya sudah lama bersarang di minda. Cuma ia belum lagi terluah di sini. Sudah berbulan-bulan hasrat itu belum berupaya dilaksanakan. Insya Allah. Aku mengingatkan diriku sendiri agar kembali lagi ke sini.


Putrajaya
8.5.2010

2 comments:

zeqzeq said...

alaaa rugi tak bagi tau, mana tau boleh culik..semasa hari pasar tani KK..hari Ahad kan?

lain kali bawa periuk kecil(mini)

Nor Azizah Aling said...

Kamu di KK kah Encik Zeqzeq? Saya di sana dari Ahad sehingga Jumaat.

Post a Comment