Terima kasih Ya Allah

Sunday, June 13, 2010 Posted by Azizah Aling


Lama benar laman ini bersawang. Tuannya sangat sibuk berbahagi waktu terhadap semua perkara yang minta disantuni. Paling penting, waktu dengan Cinta dan Kekasih Yang Satu tersangat perlu didahulukan. Cinta yang mesti dikemaskini dan diperhebat dari semasa ke semasa agar ia tidak luntur bersama-sama rancaknya hiburan yang terlalu mengganggu dari segenap keliling dan sudut. Apapun, di sini aku kongsikan kesyukuran terhadap rahmat dan kurnia Illahi yang tidak pernah putus dari detik ke detik. Semoga aku menjadi hamba yang tidak lupa diri.


Pemberian dan kurniaan ini bukan untuk dibanggakan sama sekali, tetapi ia adalah ujian Allah untuk menguji tahap taqwa, ujub, riya' dan syukur seorang hamba. Dari hati yang rendah, aku pohon kepada-MU Ya Allah - Tuhan Yang Kusembah dan Tersangat Dicintai agar menjauhkan aku daripada segala rasa bongkak dan tinggi hati. Aku terlalu malu dengan segala rahmat dan nikmat kurnia-Mu yang senantiasa mengalir meskipun adakalanya puncak cintaku kepada-Mu surut. Aku malu Ya Allah.

Etika yang perlu difahami dan dihadami. Sambutan peringkat kebangsaan ini memberikan kami ruang untuk bertemu mata dengan rakan-rakan seperjuangan.


Hurman Hussin - Majistret Teluk Datuk yang tidak putus-putus menceriakan suasana dengan celoteh yang tidak mahu berhenti. Bekas Timbalan Pendakwa Raya yang matang dan banyak bakat seni juga. Mendengar celoteh beliau menjadikan kami tidak kering gusi.




Ucapan oleh Yang Amat Arif Tun Dato' Seri Zaki bin Tun Azmi -
Ketua Hakim Negara Malaysia - yang juga merupakan anak kepada bekas Ketua Hakim Negara.


Ucapan alu-aluan oleh Ketua Pendaftar Mahkamah Persekutuan Malaysia -
Tuan Hashim bin Hamzah.
Seorang ketua yang kaya ilmu, kaya pengalaman dan berpersonaliti yang sangat merendah diri.


Anugerah khas oleh Yang Amat Arif Ketua Hakim Negara.


Bersama-sama bakal Hajjah Puan Yati. Majistret Balik Pulau, Pulau Pinang.
Kak Yati juga sama seperti aku yang tidak kering gusi melayan celoteh Hurman yang melucukan.


Teman-teman seperjuangan di dunia kehakiman.
Semoga anugerah ini tidak menjadikan kita hamba yang lupa diri dan benar-benar mengerti makna syukur. Anugerah ini menandakan bahawa kita perlu bekerja dengan lebih tekun lagi agar sistem keadilan negara dapat ditegakkan sebagaimana yang diamanahkan.








Ukhuwwah fillah abadan abada.

Kak Syida -
Pegawai Undang-Undang Bahagian Pesuruhjaya Sumpah, Mahkamah Pesekutuan Malaysia. Kakak yang baik, penyabar dan pendengar yang setia serta ibu yang sangat penyayang. Penerima Anugerah tahun 2008 - lebih awal daripada kami. Kerjanya bagus!


Puan Shafrida (Puan Chap).. he he..
Majistret Tampin. Inilah majistret yang mengendalikan reman dan mendengar pertuduhan awal mengenai kes tetak 4 sekeluarga oleh anak muda di Gemencheh. Masih ingat tentang seorang datuk dan adik-beradik yang ditetak dan dipenggal kepalanya?
You did a good job dear.


Bersama-sama jurubahasa kami di Mahkamah Rayuan Malaysia yang turut menerima anugerah kecemerlangan.

Pemimpin koir Mahkamah Persekutuan Malaysia.






2 comments:

zeqzeq said...

sejuk hati baca etika PA..

Nor Azizah Aling said...

Semoga menjadi azimat untuk terus menabur dan mencurahkan bakti.

Post a Comment